Newssantara.com – Sydney, 18 September 2023, Konferensi cabang Perhimpunan Cendekiawan (PCINU) Australia- (ANZ) telah sukses dalam menunjuk pasangan kepemimpinan baru untuk masa jabatan 2023-2025. Diadakan di kota Sydney, delegasi dari seluruh negara bagian yang hadir memilih sebagai Ketua Tanfidziyah setelah persidangan Ahwa sebelumnya menyetujui sebagai Rais Syuriah.

Pada acara konferensi tersebut, delegasi memberikan usulan nama Ahwa kepada panitia pelaksana. Kemudian, 5 orang Ahwa dipilih sesuai dengan peraturan organisasi. Kelima Ahwa tersebut adalah Prof. Dr. Nadirsyah Hosen, Ustad Imam Abdul Jalil, Ajengan Mumu Mubarak, Ust Emil Idad, dan Dr. Farid F. Saenong. Hasil musyawarah Ahwa tersebut kemudian menetapkan Ust Emil Idad sebagai Rais Syuriah PCINU ANZ untuk periode 2023-2025.

Scroll Untuk Lanjut Membaca

Dalam sambutannya, Ust Emil Idad menyampaikan bahwa amanah ini merupakan tanggung jawab besar yang harus diemban. Sebagai seorang santri, beliau menerima amanah ini dengan penuh rasa hormat dan menyebutkan bahwa Khidmah ini dilakukan sebagai upaya untuk diakui sebagai santri oleh Hadratussyekh Hasyim Asyari, sebagaimana beliau pernah menyatakan,

“Siapa yang mengurus , maka akan kami akui sebagai santri.”

Setelah terpilihnya Rais Syuriah, para delegasi sepakat untuk memilih Arief Syamsulaksana, delegasi NU dari Victoria, sebagai Ketua Tanfidziyah untuk periode tahun 2023-2025, menggantikan Yusdi Maksum yang menjabat selama periode 2021-2023. Dalam sambutannya, Arief Syamsulaksana mengucapkan terima kasih kepada semua delegasi atas kepercayaan yang telah diberikan kepadanya untuk berkhidmat sebagai Ketua Tanfidziyah. Arief juga mengajak jamaah Nahdiyin di Australia untuk bersikap ‘openi', yakni peduli terhadap sesama, dan ‘open', yakni terbuka terhadap masyarakat yang berbeda. Hal ini diharapkan akan memperkuat peran dakwah NU di Australia dan memungkinkan kerjasama yang lebih baik dengan semua elemen masyarakat, termasuk warga Australia dan warga Muslim di Australia.

Ketua Tanfidziyah untuk periode 2021-2023, Yusdi Maksum, juga mengucapkan terima kasih kepada seluruh delegasi dan jamaah atas kontribusi dan Khidmah selama masa jabatannya di PCINU. Beliau juga memohon maaf atas segala kekurangan selama menjabat sebagai Ketua Tanfidziyah. “Khidmat kepada NU akan terus berlanjut di Sydney. Insya Allah, saya akan terus mengajar ngaji kepada anak-anak TPA Al Maarif di sini,” ujar Yusdi Maksum.

Sementara itu, Wendi Wijarwadi, Ketua Panitia Konfercab, menyebutkan bahwa Konfercab ini berhasil berlangsung dengan penuh kegembiraan berkat kerjasama luar biasa dari seluruh panitia di Sydney dan partisipasi delegasi dari setiap negara bagian. “Para ibu yang aktif dalam pengajian bergotong royong menyiapkan konsumsi acara. Begitu juga dengan para bapak yang tak kenal lelah dalam mengantarkan konsumsi dan mengurus berbagai hal lainnya. Bahkan, peserta juga dengan antusias mempersiapkan perlengkapan acara, seperti bendera NU dan jaket peserta.”

Kegiatan penutupan Konfercab ini juga diramaikan oleh penampilan ‘Mahalul Qiyam' dari jamaah pengajian KAIFA, pengajian warga NU di Sydney. Penampilan solawat juga turut memeriahkan acara, di mana para santri TPA Al-Maarif Sydney dengan penuh khidmat memanjatkan solawat kepada Nabi. Para peserta terlihat larut dalam suasana yang khusuk ketika mengikuti lantunan ‘Mahalul Qiyam' dan ‘Solawat'. Santri TPA yang sebagian besar berusia di bawah 7 tahun juga terlihat sangat gembira dan bangga karena telah dapat menampikan solawat kepada para delegasi Konfercab ke-IX.


Wendi Wijarwadi
Ketua Pelaksana Konferensi cabang Perhimpunan Cendekiawan Nahdlatul Ulama (PCINU) Australia-New Zealand (ANZ)